Tuesday, 21 June 2011

Kuliner Solo Raya


Makanan adalah bagian penting dari kehidupan masyarakat Solo, jadi wisata kuliner Anda akan terpuaskan di kota ini. Di kota ini juga tidak sulit untuk Anda mencari rumah makan yang menyajikan menu masakan khas Solo maupun menu makanan internasional. Solo terkenal dengan banyaknya jajanan kuliner tradisional yang lezat. Beberapa makanan khas Surakarta di antaranya: nasi liwet, nasi timlo, nasi gudeg yang sedikit berbeda dengan gudeg Yogyakarta, cabuk rambak, serabi Notosuman, intip, bakpia balong, dan roti mandarin. Ada juga Ayam bakar yang dipanggang disajikan dengan lalapan atau sayuran mentah. Pecel dengan sayuran yang dimasak di atas nasi dengan saus kacang pedas.

Untuk minuman khas Solo ada wedang asle yaitu minuman hangat dengan nasi ketan serta kelapa muda utuh sebagai minuman menyegarkan.

Berikut ini beberapa tempat kuliner yang dapat Anda kunjungi di Solo.

* Tengkleng Pasar Klewer, tepat di gapura Pasar klewer. Ini menu wajib bagi fans kuliner terutama bagi penikmat kambing, sebaiknya jangan datang terlalu siang karena pasti sudah habis.

* Nasi liwet Bu Wongso Lemu, terletak di Keprabon Kulon Solo dan sudah berdiri sejak 1950.

* Cabuk Rambak, terletak di Pasar Besar Pintu Timur, Dasaran, berjualan pukul 7.00-12.00.

* RM Timlo Sastro, terletak di Jl. Pasar Gede Timur 1-2, Balong, Solo Telp. 0271654820; Jl. Pasar Gede Timur 1-2 Balong; Jl. Dr Supomo Solo

* Gudeg Cakar Bu Kasno atau Gudeg Margoyudan, terletak di jalan Wolter Monginsidi depan GKJ Margoyudan.

* Serabi Notosuman Jl.Prof.M.Yamin No.52, Notosuman, berjualan pukul 06.00-18.00

* Warung Bebek Goreng Pak Slamet, terletak di Jalan Sedahromo Lor RT 01 RW 07 Kartosuro.

* Dawet Selasih Bu Watik, terletak si Pasar Gede

* Roti Mandarin, Toko Orion, di Jl.Urp Sumohardjo No.92, Mesen, berjualan pukul 09.00-21.00

SEJARAH KARATON SURAKARTA HADININGRAT

Karaton Surakarta adalah sebuah warisan budaya Jawa. Wujudnya berupa fisik bangunan Karaton, benda artefak, seni budaya, dan adat tata cara Karaton.
Keberadaannya yang sekarang ini adalah hasil dari proses perjalanan yang panjang, dan merupakan terminal akhir dari perjalanan budaya Karaton Surakarta.

Usaha memahami keadaannya yang sekarang tidak bisa lepas dari usaha mempelajari asal usul dan keberadaanya di masa lampau. Sebab sepenggal cerita dan deskripsi sejarah suatu peristiwa kurang memberi makna yang berarti, jikalau tidak dikaitkan dengan proses dan peristiwa yang lain. Oleh karena itu peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam satu alur yang sama akan memberikan pemahaman yang menyeluruh dan utuh dari situasi yang sama saat ini.

Dalam kajian sejarah Karaton Surakarta akan ditelusuri dan dideskripsikan latar belakang dan proses menemukan lokasi Karaton, pemindahannya, pembangunannya serta perkembangannya baik dari segi fisik bangunan maupun segi nonfisik. Deskripsi historis berdasarkan sumber informan, dokumen-dokumen karya sastra dan sebagainya diharapkan memberikan pengetahuan yang lebih mendalam tentang Karaton Surakarta. Dari pengetahuan ini orang/masyarakat akan tumbuh kesadaran akan warisan budaya tersebut dan memiliki persepsi tertentu terhadap obyek tersebut.
Persepsi awal yang dapat dibentuk dari hasil kajian sejarah Karaton Surakarta ini pada gilirannya bisa menimbulkan daya tarik, memotivasi orang/warga masyarakat baik Nusantara maupun mancanegara untuk mengetahui lebih lanjut dan mendalam tentang segi-segi dari warisan budaya Karaton Surakarta tersebut.

A. Pengertian Karaton

Sebelumnya perlu dijelaskan mengenai pengertian Karaton. Menurut KRHT Wirodiningrat (Kantor Sasono Wilopo), ada tujuh pengertian (saptawedha) yang tercakup dalam istilah Karaton. Pertama, Karaton (Karaton) berarti kerajaan. Kedua, Karaton berarti kekuasaan raja yang mengandung dua aspek: kenegaraan (Staatsrechtelijk) dan magischreligieus. Ketiga, Karaton berarti penjelmaan “Wahyu nurbuwat” dan oleh karena itu menjadi pepunden dalam Kajawen. Keempat, Karaton berarti istana, kedaton “Dhatulaya” (rumah). Kelima, bentuk bangunan Karaton yang unik dan khas mengandung makna simbolik yang tinggi, yang menggambarkan perjalanan jiwa ke arah kesempurnaan. Keenam, Karaton sebagai Cultuur historische instelling (lembaga sejarah kebudayaan) menjadi sumber dan pemancar kebudayaan. Ketujuh, Karaton sebagai Badan (juridische instellingen), artinya Karaton mempunyai barang-barang hak milik atau wilayah kekuasaan (bezittingen) sebagai sebuah dinasti.

B. Proses Penemuan Lokasi Karaton

Baik dalam Babad Tanah Jawi (1941), Babad Kartasura Pacinan (1940), maupun dalam Babad Giyanti (1916, I), kisah perpindahan Karaton dari Kartasura ke Surakarta hampir sama deskripsinya. Secara ringkas kisahnya sebagai berikut.

Ketika Sunan Paku Buwana II (1726 – 1749) kembali dari Ponorogo (1742), baginda menyaksikan kehancuran bangunan istana. Hampir seluruh bangunan rusak berat, bahkan banyak yang rata dengan tanah akibat ulah para pemberontak Cina. Bagi Sunan, keadaan tersebut mendorong niatnya untuk membangun sebuah istana yang baru, sebab istana Kartasura sudah tidak layak lagi sebagai tempat raja dan pusat kerajaan. Niat ini kemudian disampaikan kepada para punggawa kerajaan. Patih R. Ad. Pringgalaya dan beberapa bangsawan diajak berembug tentang rencana pembangunan istana baru tersebut. Raja berkehendak membangun istana baru di tempat yang baru. Raja menghendaki, istana yang baru itu berada di sebelah timur istana lama, dekat dengan Bengawan Sala. Hal ini dilakukan di samping untuk menjahui pengaruh para pemberontak yang mungkin masih bersembunyi di kartasura, juga untuk menghapus kenangan buruk kehancuran istana Kartasura.

Setelah diadakan pembicaraan seperlunya tentang rencana Sunan tersebut, akhirnya Sunan mengutus utusan yang terdiri dari ahli negara, pujangga dan ahli kebatinan untuk mencari tempat yang cocok bagi pembangunan istana baru. Para utusan tersebut diberi wewenang dan kekeuasaan untuk bersama-sama mencari dan memilih tempat yang cocok untuk istana batu, baik sacara lahiriah maupun batiniah. Utusan itu terdiri dari Mayor Hohendorp, Adipati Pringgalaya, dan Adipati Sindurejo (masing-masing sebagai Patih Jawi’Patih Luar’ dan Patih Lebet ‘Patih Dalam’), serta beberapa orang bupati. Utusan itu diikuti oleh Abdi Dalem ahli nujum, Kyai T. Hanggawangsa, RT Mangkuyuda, dan RT Puspanegara. Setelah berjalan lama, mereka mendapatkan tiga tempat yang dianggap cocok untuk dibangun istana. Ketiga tempat itu adalah:

Desa Kadipala; daerahnya datar, kering, akan tetapi para ahli nujum tidak menyetujui, sebab walaupun kelak kerajaan Jawa tumbuh menjadi kerajaan yang besar, berwibawa dan adil makmur, namun akan cepat rusak dan akhirnya runtuh. Sebagai tanda, maka ditempat itu dibangun sebuah panggung (Kopel). Sekarang panggung itu dikelilingi oleh bangunan dan gudang kayu jati milik seorang Cina, Jap Kam Mlok (Tikno Pranoto, tth: 27). Letaknya di depan bekas Rumah Sakit Kadipala, di sebelah utara jalan Dr. Rajiman.

Desa Sala; atas pilihan RT. Hanggawangsa dan disetujui oleh semua utusan kecuali Mayor Hohendorp. Alasannya, tanahnya sangat rusak, terlalu dekat dengan Bengawan Sla, dan daerahnya penuh dengan rawa-rawa yang dalam.

Desa Sana Sewu; terhadap tempat ini RT. Hanggawangsa tidak menyetujuinya, karena menurut ‘jangka’, akan mengakibatkan perang saudara dan penduduk Jawa akan kembali memeluk agama Hindu dan Budha (tiyang Jawi badhe wangsul Budha malih) (Panitia Hari Jadi, 1973:81;Pawarti Surakarta, 1939:9-10).

Setelah diadakan permusyawaratan, para utusan akhirnya memilih desa Sala sebagai calon tunggal untuk tempat pembangunan istana baru, dan keputusan ini kemudian disampaikan kepada Sunan di Kartasura. Setelah Sunan menerima laporan dari para utusan tersebut, kemudian memerintahkan beberapa orang Abdi Dalem untuk meninjau dan memastikan tempat itu. Utusan itu ialah Panembahan Wijil, Abdi Dalem Suranata, Kyai Ageng Khalifah Buyut, Mas Pangulu Fakih Ibrahim, dan Pujangga istana RT. Tirtawiguna (Tus Pajang, 1940:19-21). Sesampainya di desa Sala, utusan tersebut menemukan suatu tempat yang tanahnya berbau harum, maka disebut desa Talangwangi (tala = tanah; wangi = harum), terletak di sebelah barat laut desa Sala (sekarang menjadi kampung Gremet). Setelah tempat tersebut diukur untuk calon lokasi istana, ternyata kurang luas, maka selanjutnya para utusan melakukan “samadhi” (bertapa) untuk memperoleh ilham (“wisik”) tentang cocok atau tidaknya tempat tersebut dijadikan pusat istana. Mereka kemudian bertapa di Kedhung Kol (termasuk kampung Yasadipuran sekarang).

Setelah beberapa hari bertapa, mereka memperoleh ilham bahwa desa Sala sudah ditakdirkan oleh Tuhan menjadi pusat kerajaan baru yang besar dan bertahan lama (Praja agung kang langgeng). Ilham tersebut selanjutnya memberitahukan agar para utusan menemukan Kyai Gede Sala (sesepuh desa Sala). Orang itulah yang mengetahui ‘sejarah’ dan cikal bakal desa Sala . Perlu diketahui, bahwa nama Kyai Gede Sala berbeda dengan Bekel Ki Gede Sala, seorang bekel yang menepalai desa Sala pada jman Pajang. Sedang Kyai Gede Sala adalah orang yang mengepalai desa Sala pada jaman kerajaan Mataram Kartasura (Pawarti Surakarta, 1939:6-7).

Selanjutnya Kyai Gede Sala menceritakan tentang desa Sala sebagai berikut. Ketika jaman Pajang, salah seorang putera Tumenggung Mayang, Abdi Dalem kerajaan Pajang, bernama Raden Pabelan, dibunuh di dalam istana, sebaba ketahuan bermain asmara dengan puteri Sekar Kedaton atau Ratu Hemas, puteri Sultan Hadiwijaya, raja Pajang (Atmodarminto, 1955:83;Almanak Cahya Mataram, 1921:53;Dirjosubrata, 1928: 75-76). Selanjutnya mayat raden Pabelan dihanyutkan (“dilarung”) di sungai Lawiyan (sungai Braja), hanyut dan akhirnya terdampar di pinggir sungai dekat desa Sala. Bekel Kyai Sala yang saat itu sebagai penguasa desa Sala, pagi hari ketika ia pergi kesungai melihat mayat. Kemudian mayat itu didorong ke tengah sungai agar hanyut. Memang benar, mayat itu hanyut dibawa arus air sungai Braja. Pagi berikutnya, kyai Gede Sala sangat heran karena kembali menemukan mayat tersebut sudah di tempatnya semula. Sekali lagi mayat itu dihanyutkan ke sungai. Namun anehnya, pagi berikutnya peristiwa sebelumnya berulang lagi. Mayat itu kembali ke tempat semula, sehingga Kyai Gede Sala menjadi sangat heran. Akhirnya ia “maneges”, minta petunjuk Tuhan Yang Maha Kuasa atas peristiwa itu. Setelah tiga hari tiga malam bertapa, Kyai Gede Sala mendapat ilham atau petunjuk. Ketika sedang bertapa, seakan-akan ia bermimpi bertemu dengan seorang pemuda gagah. Pemuda itu mengatakan, bahwa dialah yang menjadi mayat itu dan mohon dengan hormat kepada Kyai Gede Sala agar dia dikuburkan di situ. Namun sayang, sebelum sempat menanyakan tempat asal dan namanya,pemuda itu telah raib/menghilang. Akhirnya Kyai Gede Sala menuruti permintaan pemuda tersebut, dan mayatnya dimakamkan di dekat desa Sala. Karena namanya tidak diketahui, maka mayat itu desebut Kyai Bathang (bathang = mayat). Sedangkan tempat makamnya disebut Bathangan (makam itu sekarang berada di kawasan Beteng Plaza, Kelurahan Kedung Lumbu). Dengan adanya Kyai Bathang itu, desa Sala semakin raharja (Sala = raharja_, kehidupan rakyatnya serba kecukupan dan tenang tenteram (Roorda, 1901:861).

Demikian cerita singkat Kyai Gede Sala. Kuburan itu terletak di tepi rawa yang dalam dan lebar. Keadaan ini kemudian oleh para utusan dilapokan kepada Sunan di Kartasura.

Sesudah Sunan Paku Buwana II menerima laporan, maka segera memerintahkan kepada Kyai Tohjaya dan Kyai Yasadipura (I), serta RT. Padmagara, untuk mengupayakan agar desa Sala dapat dibangun istana baru. Ketigautusan tersebut kemudian pergi ke desa Sala. Sesampainya di desa Sala, mereka berjalan mengelilingi rawa-rawa yang ada disekeliling desa Sala. Akhirnya mereka dapat menemukan sumber Tirta Amerta Kamandanu (air kehidupan, sumber mata air). Hal itu dilaporkan kepada Sunan, dan kemudian Sunan memutuskan bahwa desa Sala-lah yang akan dijadikan pusat istana baru. Sunan segera memerintahkan agar pembangunan istana segera dimulai. Atas perintah Sunan, seluruh Abdi Dalem dan Sentana dalem membagi tugas: Abdi Dalem mancanegara Wetan dan Kilen dimintai balok-balok kayu, jumlahnya tergantung pada luas wilayahnya. Balok-balok kayu tersebut selanjutnya dimasukkan ke dalam rawa di desa Sala sampai penuh. Meskipun demikian belum dapat menyumbat mata air rawa tersebut, bahkan airnya semakin deras.

Sanadyan kelebetana sela utawi balok ingkang ageng-ageng ngantos pinten-pinten ewu, meksa mboten saget pampet, malah toya saya ageng ambalaber pindha samodra.(Tus Pajang, 1940:24-25).

(Walaupun diberi batu ataupun balok-balik kayu yang besar-besar sampai beribu-ribu banyaknya, terpaksa tidak dapat tertutup, bahkan keluarnya air semakin besar dan menyeruap bagaikan samodra).

Bahkan lebih mengherankan lagi, dari sumber air tersebut keluar berbagai jenis ikan yang biasa hidup di air laut (teri pethek, dsb). Menyaksikan kejadian itu, Panembahan Wijil dan Kyai Yasadipura bertapa selama tujuh hari tujuh malam tanpa makan dan tidur. Akhirnya pada malam hari Anggara Kasih (Selasa Kliwon) Kyai Yasadipura mendapatkan ilham sebagai berikut:

He kang padha mangun pujabrata, wruhanira, telenging rawa iki ora bisa pampet amarga dadi tembusaning samodra kidul. Ewadene yen sira ngudi pampete, kang dadi saranane, tambaken Gong Kyai Sekar Dlima godhong lumbu, lawan sirah tledhek, cendhol mata uwong, ing kono bisa pampet ponang teleng. Ananging ing tembe kedhung nora mili nora pampet, langgeng toyanya tan kena pinampet ing salawas-lawase (Pawarti Surakarta, 1939:7).

(Hai, kalian yang bertapa, ketahuilah, bahwa pusat rawa ini tidak dapat ditutup, sebab menjadi tembusannya Lautan Selatan. Namun demikian bila kalian ingin menyumbatnya gunakan cara: gunakan Gong Kyai Sekar Delima, daun lumbu (talas), dan kepala ronggeng, cendol mata orang, disitulah pasti berhenti keluarnya mata air. Akan tetapi besok kenghung itu tidak akan mengalir, tetapi juga tidak berhenti mengeluarkan air, kekal tidak dapat disumbat selama-lamanya).

Penerimaan ilham tersebut terjadi pada hari Anggara Kasih (Selasa Kliwon) tanggal 28 Sapar, Jimawal 1669 (1743 Masehi) (Yasadipura II, 1916: 17-18). Segala kejadian tersebut kemudian dilaporkan kepada Sunan di Kartasura. Sunan sangat kagum mendengar laporan tersebut dan setelah berpikir keras akhirnya Sunan bersabda:

Tledhek iku tegese ringgit saleksa. Dene Gong Sekar Dlima tegese gangsa, lambe iku tegese uni. Dadi watake bebasan kerasan. Gong Sekar Delima, dadi sekaring lathi, ingkang anggambaraken mula bukane nguni iku Kyai Gede Sala. Saka panimbang iku udanegarane kabener anampi sesirah tledhek arta kehe saleksa ringgit (cendhol mata uwonng), mangka liruning kang dadi wulu wetuning desa tekan ing sarawa-rawa pisan (Pawarti Surakarta, 1939:8).

“Tledhek” berarti sepuluh ribu ringgit. Gong Sekar Delima berarti “gangsa”, bibir atau ujar (perkataan). Jadi bersifat perumpamaan. Gong Sekar Delima menjadi buah bibir yang menggambarkan asal mula/cikal bakal (desa) yaitu Kyai Gede Sala. Atas pertimbangan itu sepantasnya menerima ganti uang sebanyak sepuluh ribu ringgit. Sebagai ganti rugi penghasilan desa beserta rawa-rawanya.

Demikian akhirnya Kyai Gede Sala memperoleh ganti rugi sebesar sepuluh ribu ringgit (saleksa ringgit) dari Sunan. Selanjutnya Kyai Gede Sala bertapa di makam Kyai Bathang. Di dalam bertapa itu Kyai Gede Sala memperoleh “Sekar Delima Seta” (putih) dan daun lumbu (sejenis daun talas). Kedua barang tersebut dimasukkan ke dalam sumber mata air (Tirta Amerta Kamandanu). Sesudah itu dilakukan kerja bhakti (gugur gunung) menutup rawa. Akhirnya pekerjaan itu selesai dengan cepat. Penghuninya dipindahkan dan dimukimkan kembali di tempat lain (“wong cilik ing desa Sala kinen ngalih marang ing desa Iyan sami”). Kemudian pembangunan dimulai dengan menguruk tanah yang tidak rata dan dibuat gambar awal dengan mengukur panjang dan lebarnya (“ingkur amba dawane”). Puluhan ribu (leksan) buruh bekerja di proyek pembangunan itu. Dinding-dinding pertama dibangun dari bambu karena waktunya mendesak. Adapun desain umumnya mencontoh model Karaton Kartasura (“anelad Kartasura”) (Lombard, III: 109).

Mengapa pilihan jatuh di desa Sala, ada beberapa alasan yang dapat diajukan, baik dilihat secara wadhag atau fisik-geografis maupun alasan magis-religius. Desa Sala letaknya dekat dengan Bengawan Sala, yang sejak lama mempunyai arti penting dalam hubungan sosial, ekonomi, politik, dan militer antara Jawa Tengah dan Jawa Timur. Sebuah sumber menyebutkan, Bengawan Sala atau atau Bengawan Semanggi mempunyai 44 bandar (Fery Charter abad ke-14), salah satunya bernama Wulayu atau Wuluyu atau sama dengan desa Semanggi (bandar ke-44). Dalam Serat Wicara Keras disebutkan, Bengawan Sala sebagai Bengawannya orang Semanggi (bandingkan dengan Babad Tanah Jawi). Alasan lainnya, di desa Sala cukup tenaga kerja untuk membuat Karaton karena dikelilingi oleh desa Semanggi, Baturana, dan Babudan (dua desa yang terakhir merupakan tempat Abdi Dalem pembuat babud permadani pada jaman Kartasura). Desa Sala sendiri zaman Padjang dibawah bekel Kyai Sala. Alasan politis juga dapat dimasukkan, terutama dalam menjaga kepentingan VOC. Untuk mengawasi Mataram maka VOC membangun benteng di pusat kota Mataram yang mudah dijangkau dari Semarang sebagai pintu gerbang ke pedalaman.

Sementara itu terdapat sejumlah alasan magis-religius seperti berikut ini. Pertama, desa Sala terletak di dekat tempuran, yaitu bertemunya Sungai Pepe dan Bengawan Sala. Tempuran merupakan tempat magis dan sakral. Dismping itu, kata Sala atau Qala dihubungkan dengan bangunan suci. Kata itu berarti ruangan atau bangsal besar dan telah disebut-sebut dalam OJO no. XLIII (920) dengan istilah Kahyunan. Di Qala tedapat sekolah Prahunan (sekarang kampung praon) di dekat muara Sungai Pepe, yang artinya bangunan suci di Hemad (I Hemad atau Ing Hemad, Ing Gemad = Gremet). “Ning peken ri hemad”, artinya di pasar ngGremet, tempat dilakukan upacara penyumpahan mendirikan tempat swatantra perdikan di Sala.

Pembangunan Karaton segera dimulai setelah rawa-rawa berhasil dikeringkan dan tempatnya dibersihkan. Untuk mengurug Karaton, tanahnya diambil dari desa Talawangi. (dalam sebuah sumber lain disebutkan, “hawit iku pada kalebu hing jangka, sak mangsa-mangsa ndandani Kadaton bakal njupuk hurug lemah Kadipala (Tetedakan sangking Buk Ha: Ga, Sana Pustaka). Jadi tanah Talawangi dan tanah Sala kedua-duanya dipakai untuk pembangunan Karaton. Karaton telah berdiri meskipun belum dipagari batu dan baru dari bambu (jaro bethek). Sirnaning Resi Rasa Tunggal (1670) menandai saat pengerjaan Karaton selesai, meskipun nampak tergesa-gesa.

Kata Surakarta sendiri lebih dicari akarnya pada kata atau kerajaan sebelumnya, Kartasura dan Kerta. Kartasura (Jaman Amangkurat II) dulu bernama Wanakerta = berani berperang. Sedangkan Kerta atau Karta = tenteram, pusat Mataram jaman kejayaannya. Jadi keturunan Mataram mengharapkan kejayaan dan ketentraman kembali Mataram seperti ketika beribukota di Karta. Ada pendapat lain yang mengatakan, kata Sala berasal dari desa ala, artinya desa yang jelek. Dan, Karta Sura artinya bukan Karta dan Sura, karena fakta membuktikan bahwa Kartasura tidak banyak membawa kegahagiaan. Sedangkan kata Surakarta sering kali juga dihubungkan dengan Batavia atau Jayakarta. Orang Jawa Barat menyebut bandar ini dengan nama Surakarta. Untuk menghormati Kompeni, maka Sunan menamakan Karatonnya yang baru dengan Surakarta (Hadiningrat).

Setelah tanah diratakan, Sunan memerintahkan agar dilakukan pengukuran calon istana (kutha). Petugasnya adalah : Mayor Hohendrop, Patih R. Ad. Pringgalaya, Kyai T. Puspanagara, Kyai T. Hanggawangsa, Kyai T. Mangkuyuda, dan Kyai T. Tirtawiguna. Petugas pengukur calon istana ialah Panembahan Wijil dan Kyai Khalifah Buyut. Pengukur “adu manis”-nya istana ialah Kyai Yasadipura dan Kyai Tohjaya. Untuk mempertinggi pusat istana, maka mengambil tanah dari Talawangi, Kadipala dan Sanasewu. Para tukang (abdi dalem Kalang) diperintahkan dan dikerahkan untuk membangun istana. Lurah Undhagi (tukang kayu) dipimpin oleh Kyai Prabasena dibantu oleh Kyai Karyasana, Kyai Rajegpura, Kyai Sri Kuning, ditambah tenaga dari mancanegara. Sebagai penanggungjawab adalah R. Ad. Pringgalaya dengan dibantu para Bupati Jawi dan Lebet. Permulaan pembangunan itu ditandai dengan sengkalan “Jalma Sapta Amayang Buwana = 1670 Jawa (1744 M)

C. Prosesi Pemindahan Karaton dari Kartasura ke Surakarta

Pada suatu ketika RT. Tirtawiguna di tanya oleh Sunan tentang persyaratan perpindahan pusat istana, maka RT. Tirtawiguna memberi penjelasan sebagai berikut (Adeging Karaton tth:13):

Ketika Raja Parasara memindahkan kerajaannya ke Hastinapura, persajian yang diadakan adalah pala kirna, pala kesimpar, pala gumantung, pala kependhem, pala andheng atau bunga-bungaan yang harum baunya ditaruh ditengah istana. Para pendeta berdoa sehari semalam. Barulah perpindahan dilakukan.

Prabu Aji Pamosa dari Kediri memindahkan pust Kerajaan dari Kediri ke Witaradya. Persajian sama dengan Prabu Yudayaka (Parasara) di Hastina, dengan ditambah “tumpeng rajegan” (tumpeng seribu buah) diberi daging binatang berkaki empat, ikan darat, ikan kali, daging jenis unggas, “jajan pasar”.

Prabu Dewata Cengkar di Medang Kamulang, pindah ke Medang Kamulan Timur. Persajian sama seperti Prabu Aji Pamosa dengan ditambah “gecok mentah” dipasang di setiap sudut istana dan setiap perempatan besar dan kecil.

Pabu Banjaran Sari di Kerajaan Pajajaran pindah ke Galuh. Persajian sama dengan yang dilakukan oleh Prabu Dewata Cengkar dengan ditambah Raja dan Ratu berpakaian “Wligasan” (pakaian penganten), menghias jalan-jalan, para abdi dalem “Sarimbit” dengan pakaian “Kepangeranan penganten” (pakaian penganten sesudah upacara kirab “Kanarendran”)

Segala kegiatan perpindahan tersebut seluruhnya selalu diakhiri dengan “bujana handrawina” (peta atau resepsi). Sunan menerima persajian seluruhnya dan ditambah dengan “bumbu-bumbu masak atau racikan atau rerajungan”. Selanjutnya diatas rencana perpindahan tersebut lebih dahulu barang-barang yang dipindahkan adalah:
1. beras dan padi
2. perlengkapan dapur dengan segala macam bumbu masak
3. sato iwen (ayam, itik, dan sejenisnya)
4. raja kaya (hewan ternak berkaki empat)
5. perlengkapan-perlengkapan lain

Sedang jenis “sajen” yang diadakan ialah: gecok kelapa, bekakak ikan, bumbu sekapur peyon atau robyongan: bunga sirih lengkap, rokok boreh. Jenis tumpeng: megana, urubing damar, tatrah, rabah, rerajungan, rukini, kelut, litut, gicing. Disamping masih ada sayuran, ikan, daging dan segala macam jenang : jenang abang, putih, selaka, mangkur, kiringan, ngongrong, dodol, a lot, bakmi, bandeng, lemu kaleh, kalong, jada, wajik, pudhak pondhoh, ketan manca warna atau pala kirna, pala gumantung, pala kesimpar, pala kependhem, dan pala andheng. Kemudian berbagai macam telur, ayam, itik, burung, ikan dan sebagainya. Berbagai macam benang, kain batik, selendang, kain kerik dan masih banyak lagi jenis sajian lainnya. ( Pawarti Surakarta, 1939 : 10-11) Kemudian tiga jenis emas, perak, binatang hidup.

Setelah semua persiapan dirasa cukup lengkap, maka pada hari yang telah ditetapkan, Sunan beserta segenap Keluarga kaum kerabat pindah tempat dari Kartasura ke desa Sala.

Mayor Hogendorp beserta pasukannya berapa di depan sejumlah lima kompi. Perpindahan itu dilakukan pada hari Rabu Pahing, 17 Sura, Sesengkalan “ Kambuling Puja Asyarsa ing Ratu “ ( 1670 Jawa = 1745 M atau 17 Februari 1745 ). Dalam Serat Kedhaton, disebutkan :


Sigra jengkar saking Kartawani
Ngalih kadhaton mring dhusun sala
Kebut sawadya balane
Busekan sapraja gung
Pinengetan hangkate huni
Hanuju hari Buda henjing wancinipun
Wimbaning lek ping Sapta Wlas
Sura He je kombuling Pudya Kapyarsi
Hing Nata kang sangkala

(Segera berangkat dari Kartasura
Pindah karaton di dusun sala
Semua bala prajurit
Sibuk seluruh praja
Diperingati berangkatnya dulu
Bertepatan hari Rabu pagi,
Tanggal 17)


Raja dan Ratu tampil di singgana ( sithinggil ) diiring semua penari perempuan ( Bedhaya Serimpi ) dan para pengikut. Mereka disambut serentak oleh tembakan meriam, bunyi gamelan dan tiupan terompet. Lalu mereka mulai berjalan dan sang pujangga mendiskripsikan dengan teliti urut-urutan panjang itu, yang secara simbolis berarti “ mengankut Karaton sampai ke desa Sala “ ( ngalih kadhaton mring dhusun Sala ). Susunan barisan berikut ( Pawarti Surakarta 1939 : 16 – 21 ; Yasadipura II, 1916, 1 : 20 -21 )

1. Waringin kurung sakembaran ( dua batang pohon beringin ) diberi kain cinde diapit oleh Abdi Dalem dari desa-desa.
2. Bangsal Pangwarit diiringi oleh Abdi Dalem Prajurit Kalang, Gowong, Undhagi, Selakerti.
3. Gajah kenaikan Sunan, diapit oleh Abdi Dalem Srati.
4. Kuda kenaikan Sunan diiringi oleh Abdi Dalem Gamel.
5. Para Abdi Dalem Bupati Nayaka Jawi Kiwo dan Tengen: Panumping, Panekar, Sewu Numbak Anyar, Siti Ageng Kiwo Tengen, Bumi, Bumija, diiringi oleh Abdi Dalem Kliwon, Panewu, Mantri, naik kuda dengan berpayung.
6. Abdi Dalem Bupati Anom Anon-Anon beserta Panewu, Mantrinya, terdiri dari: Abdi Dalem: kemasan, greji, pandhe, sayang, gemblak (gembleg), puntu, samak, tukang laras, tukang warangka, tukang ukir, jlagra, slembar, gupyuh, tukang cekathak, tukang pasppor, tukang landheyan (tempat tombak), undhagi, bubut, kendhi, niyaga, badhut, dhalang, tukang sungging, tukang natah wayang, tukang cat, tukang prada, tledhel, kebon dharat, mengiringi gamelan terdiri dari: Kyai Surak, Kyai Sekar Delima, Kyai Sekar Gadhung, diberi payung kuning.
7. Selanjutnya diikuti oleh tukang song-song (payung), tukang pasar, tukang tulup, tukang jemparing (panah), tukang jungkat (sisir), teluk, gebyar, tukang musik, (batik), Patih Raden Adipati Pringgalaya dan Patih Raden Adipati Sindureja disertai benda-benda upacara kepatihan.
8. Prajurit Kompeni lima kompi dengan berkuda.
9. Benda-benda upacara Kadipaten Anom diiringi oleh para Abdi Dalem Punakawan, emban, cethi, nyai. Kemudian Raden Adipati Anom naik kuda, berpayung berjajar dengan Mayor Hagendrop, diiringi oleh Abdi Dalem Kadipaten Anom dan ditutup oleh Pepatih dan Wedana Kadipaten: RT. Wirapraja.
10. Abdi Dalem Prajurit Sarageni dan Sarantaka, disambung dengan bedhug dengan diiringi Abdi Dalem Merbot, Penghulu, Khetib, Ulama, pradikan, berkuda dan berpayung. Disambung: Cekal Kyai Baladewa dibawa oleh Abdi Dalem Kebayan lengkap.
11. Para Sentana, Panji, Riya Pangeran, putra, berkuda, berpayung, ditutup oleh Abdi Dalem Suranata, juru besarta anak buahnya.
12. Para punakawan, Hurdenas, ponylompret Belanda, tombak milik Sunan, kiri kanan mengapit benda-benda upacara kerajaan: banyak dhalang sawung galing dibawa oleh Abdi Dalem Gandhek Mantri Anom, berpayung kuning. Disambung benda-benda pusaka kerajaan: bendhe (canang) Kyai Bicak. Pembawanya naik kuda berpayung kuning. Disambung Abdi Dalem Gajah Mati dengan membawa Carak Kyai Nakula Sadewa, cemeti milik raja, Kyai Pecut, Kemudian Raja diiringi oleh Abdi Dalem Keparak kIwa Tengen dengan membawa benda-benda upacara Kerajaan. Kemudian para prajurut Tamtama, kiri kanan masing-masing dua ratus orang prajurit. Disambung oleh Abdi Dalem Prajurit Mertalulut dan Singanagara, membawa pusaka oleh Abdi Dalem Keparak Kiwa Tengen berjumlah empat pulih orang, berkuda diiringi benda-benda upacara Kabupaten.
13. Abdi Dalem Keputren: Nyai Tumenggung atau Nyai Lurah Keparak Jawi dan Lebet naik tandu/kremun atau tandu kajang dan ada yang berkuda, beserta anak buah. Disambung para Wedana, Panewu, Mantri, Kliwon beserta anak buah. Kemudian istri Patih Pringgalaya dan Patih Danurejo. Disambung Abdi Dalem Bedaya Srimpi Manggung Ketanggung atau pembawa benda-benda upacara, para Ratu serta para emban dan para Nyai. Kemudian Permaisuri Sunan diiringi oleh Abdi Dalem Gedhong Kiwa Tengen empat orang, Abdi Dalem Kliwon, Panewu, Mantri Jajar. Disamping putera-puteri Sunan dan para Selir (Priyatun Dalem), para istri Bupati Mancanagara, semua Keputren ini sebagian besar naik tandu, kremunjoli atau jempana.
14. Benda-benda pusaka Kerajaan, dimasukkan ke dalam gendhaga (bokor), serta buku-buku Kerajaan dibawa oleh Abdi Dalem Keparak, diiringi oleh Abdi Dalem Kasepuhan, Bupati, Kliwon, Panewu, Mantri, para prajurit dan para panahan.
15. Para Abdi Dalem Perempuan, bekerja dapur beserta perlengkapan dapur, Abdi Dalem Krapyak, dengan membawa beras, ayam, dan sato iwen lain, upeti para Adipati Mancanagara. Kemudian Abdi Dalem Jajar beserta perlengkapan rumah tangga, Abdi Dalem Pamajegan membawa kayu bakar, arang, sapit, sajen, tampah (niru), tebok, ancak, seruk (bakul), tumbu, sapu, godhong (daun), ethong, lesung, lempong, alu ujon, kukusan, irus, solet, dan sejenis peralatan dapur lainnya. Kemudian pusaka Dalem Dandang Kyai Dhudha, pusaka Panjang Kyai Blawong, Kendhil Kyai Marica, dijaga oleh Nyai Gandarasa yang naik tandu, diiringi oleh Bupati Gading Mataram besarta anak buahnya. Kemudian disambung oleh Galadhag Pacitan membawa batu, tempat minum harian milik Raja, Sela Gilang, teras bagi Siti Hinggil Sela Gilang di Bangsal Pangrawit, Bangsal Manguntur Tangkil dan batu-batu pasalatan (untuk sembahyang), padasan, para perdikan Mancanagara, mimbar, bedhug Masjid Besar Kyai Rembeg. Semua benda-benda pusaka tersebut diberi payung kuning, diletakkan di atas gendhaga.
16. Pohon beringin pukuran (yang ditanam di alun-alun Selatan/pukuran) diiringi oleh Abdi Dalem Pancar Mancanagara.
17. Abdi Dalem Dagang, sudagar, kriya, pangindung, blatik (pedagang kambing), mudel, umbal, mranggi, pangukir, rakyat jelata Karaton Kartasura.
18. Binatang ternak milik para putera sentana, para Bupati, Kliwon, Panewu Mantri beserta anak buahnya.
19. Abdi Dalem Pandhelegan, tukang mencari ikan, tukang baita (perahu), pambelah, jurumudi, jagal (penyembelih hewan).
20. Narindu milik Raja dijaga oleh Abdi Dalem Tuwa Baru dan Abdi Dalem Mancanegara Kilen.
21. Abdi Dalem Mancanagara wetan dan kulon, membawa pusaka meriam Nyai Setomi dan meriam-meriam lainnya.

Yang turut di dalam perpindahan tersebut kurang lebih ada 50 ribu orang (limang leksa). Didalam perjalanan tersebut sangat lambat. Jarak antara istana Kartasura sampai desa Sala memakat waktu kurang tujuh jam. Jalan yang dilalui, mula-mula merupakan jalan setapak melewati hutan dan semak belukar. Hutan dan semak belukar itu ditebas untuk dijadikan jalan perpindahan. Jalan itu sekarang adalah jalan Pasar Klewer ke barat terus sampai ke kartasura, melalui alun-alun Kerajaan Pajang, dan berangkat dari Alun-alun Kartasura.

Setelah sampai di desa Sala, segera diadakan pengaturan pembagian tempat. Smentara para “:Pandherek” masih berkumpul di alun-alun. Setelah istirahat beberapa lama, diadakanlah upacara menghadap Raja (pasewakan agung). Tempatnya di Tatag Rambat (sekarang pagelaran). Pada pasewakan agung itu bersabdalah Sunan Paku Buwana II kepada segenap hadirin:

Heh kawulaningsun, kabeh padha ana miyarsakna pangandikaningsun! Ingsun karsa ing mengko wiwit dina iki, desa ing Sala ingsun pundhut jenenge, ingsun tetepake dadi negaraningsun, ingsun parigi jeneng Negara Surakarta Hadiningrat. Sira padha angertekna sakawulaningsun satalatah ing Nusa Jawa kabeh.

(Pawarti Surakarta 1939 = 26).

(Hai hambaku, dengarkan semuanya sabda saya. Saya berkeinginan sejak hari ini, desa di Sala saya ambil namanya, saya tetapkan menjadi negara saya, saya beri nama negara Surakarta Hadiningrat. Kalian siarkanlah ke seluruh rakyatku di seluruh wilayah Tanah Jawa seluruhnya).

Kemudian diadakan doa syukur, dan diadakan penanaman pohon beringin kurung sakembaran di alun-alun utara (muka) dipimpin oleh Patih Pringgalaya dan Patih Sindureja. Beringin itu diberi nama: sebelah Timur, Kyai Jayandaru dan sebelah Barat, Kyai Dewandaru. Sedang pohon beringin kurung sekembaran yang ditanam di alun-alun selatan (pungkuran, belakang) dilaksanakan oleh Bupati Mancanegara.

Setelah selesai diadakan selamatan selesailah upacara perpindahan pusat kerajaan dari Kartasura ke Surakarta Hadiningrat. Lama pembangunan bangunan Kompleks istana memakan waktu sekitar delapan bulan, sering dilakukan kerja siang malam.

Selanjutnya selama lebih kurang satu bulan warga kota baru itu diperkenankan menngadakan “bujana handrawina”, berpesta pora di rumah masing-masing atau bersama-sama dengan para lurah (pemimpin) mereka.

Babad Giyanti menambahkan:’segalanya telah berjalan dengan baik sebagaimana mestinya (satata amamangun) dan biarpun tanah tidak rata, para pembesar bergegas membangun kediaman mereka yang baru dengan teratur (samya atata wisma).

Dengan naskah itu, tampak bahwa persyaratan nujum lebih penting dari pada topografi tanah. Di samping itu, istana ditetapkan sebagai bagian utama. Kita juga diberitahu bahwa pemberkatan tanah itu hanya dapat dilakukan dengan bantuan pelbagai benda keramat yang dialihkan dari Karaton terdahulu, yaitu keempat pohon waringin, bangsal pangrawit-yang sangat keramat karena mengandung bongkah batu yang dianggap bekas singgasana Hayam Wuruk (hal ini menjamin keterkaitannya dengan Majapahit)- seperti juga berbagai pusaka yang merupakan jaminan bahwa wahyu benar-benar ada pada raja yang sedang memerintah.

Kediaman para bangsawan menempati satu kawasan berisi empat yang luas, yang dikelilingi oleh tembok tinggi 3-6 meter, yang dinamakan Baluwarti/benteng (dari bahasa Portugis baluarte), dan belum lama berselang oleh sebuah parit (jagang). Ruang bertembok itu diantara dua alun-alun bujursangkar yang luas, alun-alun utara dan selatan. Di Surakarta benteng itu berukuran 1000 x 1800 meter ; di Yogyakarta dinding itu melingkari wilayah seluas 140 ha.

Monday, 20 June 2011

Pemkot Solo pantau serius rencana mal di bekas Pabrik Es Saripetojo


Solo (Solopos.com) – Pemerintah Kota (Pemkot) Solo menilai rencana pembangunan gedung di lahan kosong bekas Pabrik Es Saripetojo harus mendapatkan perhatian serius. Ini lantaran tak jauh dari lokasi proyek yang akan dibangun sebuah mal itu, terdapat sejumlah pasar tradisional.Pernyataan itu diungkapkan Wakil Walikota (Wawali) Solo, FX Hadi Rudyatmo (Rudy), saat dimintai tanggapan tentang rencana pembangunan Mal Ramayana di lahan bekas Pabrik Es Saripetojo, Minggu (19/6). Namun diakui Rudy, pihaknya belum mengetahui secara pasti pemanfaatan pembangunan proyek di lokasi itu. Sebab menurut dia, status kepemilikan lahan dan bangunan bekas Pabrik Es Saripetojo tersebut di tangan Pemerintah Provinsi Jateng. Dari Pemkot, sebatas pemberian izin pemanfaatan ruang (IPR).

”Hingga saat ini kami memang belum mengetahui secara pasti di kawasan itu akan dibangun apa. Entah itu mal atau pusat perbelanjaan lainnya. Namun kami meminta hal ini menjadi perhatian tersendiri,” tegas Rudy kepada wartawan di Balaikota.
Wawali meminta Pemerintah Provinsi Jateng maupun pelaksana proyek tidak asal membangun. Khususnya bila proyek itu mengarah kepada pembangunan mal atau pusat perbelanjaan lainnya. Hal itu mengingat ada sejumlah pasar tradisional yang berlokasi di sekitar bekas pabrik es tersebut.
”Kalau memang akan dibangun, kami minta tidak asal membangun. Terutama bila benar dibangun mal atau supermarket. Harus pula diperhatikan keberadaan pasar-pasar tradisional yang ada di sekitarnya, jangan sampai pasar-pasar itu habis atau mati. Lain halnya kalau mal itu nantinya bisa melibatkan pasar-pasar di sekitarnya, misalnya dengan memasukkan pedagang pasar-pasar yang ada ke mal tersebut, mungkin akan lebih dipertimbangkan oleh Pemkot,” tegasnya.

Sementara itu, terkait keberadaan bangunan Pabrik Es Saripetojo, Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala (BP3) Jateng masih mengkaji status bangunan tersebut. Sebab diketahui selama ini bangunan itu masuk dalam daftar bangunan cagar budaya (BCB).

”Saat ini kami masih mengkaji tentang status bangunan Pabrik Es Saripetojo karena bangunan itu masuk dalam daftar BCB. Kepada Pemerintah Provinsi Jateng, sebenarnya kami pernah merekomendasikan untuk menunggu hasil kajian BP3 terlebih dulu. Namun menurut informasi yang kami peroleh, dalam waktu dekat justru sudah ada proyek pembangunan di kawasan itu,” ujar Kasi Pelestarian dan Pemanfaatan BCB BP3 Jateng, Gutomo, saat dihubungi melalui telepon genggamnya.

Wednesday, 1 June 2011

Catatan Pendakian Gunung Slamet (3428m dpl)


Meleset dari perencanaan yang semula akan diikuti oleh 6 orang, ternyata yang bergabung hanya 4 orang (Gue, Badru, Rohmat, dan Yatno). Teman kami yang 2 tidak bisa ikut karena ada kesibukan yang tidak bisa ditinggalkan. (Ga tau tuh ada kesibukan apa Nugroho ma temennya..) Sesuai dengan rencana awal.., kami akan melakukan pendakian dari Kaliwadas – Kecamatan Sirampok Kabupaten Brebes (tempat yang sebelumnya belum pernah ku dengar..)
Rabu, 08 April 2009

Dengan berbekal seadanya dan persiapan yang memang udah d persiapkan jauh2 hari.. akhirnya q meluncur ke Temanggung. Ya.. rumahnya mas Rohmat. Karena plan awal memang disana kumpulnya. Setelah cari mencari bus akhirnya dapet juga bus nya.. SAFARI.. Bus jurusan solo-semarang melaju dengan kencangnya.. akhirnya sampai juga di terminal Bawen. Berhubung waktu udah menunjukkan pukul 19.00 WIB q kehabisan bus dah.. sejam.. dua jam.. kagak ada juga bis yang jurusan Temanggung lewat. Akhirnya setelah calling-callingan dengan mas Rohmat, q putuskan untuk naik bus yang ke jurusan Jogja. Nanti q jemput di Secang..!! kata mas Rohmat. Beres dah.. akhirnya q naik NUSANTARA.. bus yang menuju ke jogja. Jam 22.00 nyampe juga di Secang. Lagi2 nunggu.. mas Rohmat belum menampakkan batang hidung nya.. hmmmm… nunggu lagi…batinku dalam hati. kali ini q nunggu nya di warung mie ayam aja dah.. laper juga soalnya.. setelah datang mas Rohmat bilang tadi ngelesi dulu sebelum jemput. Haduh… capek dwehhhh.. capek nunggu nya maksudnya..”pantesan lama..” pikirku..

Dari tempat q makan mie ayam menu favorit ku.. liat mas Rohmat dateng nggak sendiri.. ternyata ada Badru.. Dia ma Mas Rohmat jemput q d Secang. Berhubung carierku gueeedheeee nya minta ampun jadi ga usah bolak balik deh karena udah bawa motor dua.. Setelah nyampe d rumah mas Rohmat langsung tancap buat istirahat ..

Kamis, 09 April 2009

Keesokan paginya si Yatno masih belom nonggol.. kemana tu anak.., waktu sudah menunjukkan pukul 07.00 belum kelihatan juga. Pukul 07.25 baru kedengeran tuh suara motornya berhenti depan rumah mas Rohmat. Udah siang mas kataku.. usut punya usut ternyata ada masalah dengan motornya. Jadi agak molor deh.. Setelah melewati perdebatan yang panjang lebar akhirnya kami sepakat lewat rute Kaliwadas. Rute yang sebelumnya pernah ditutup selama 13 tahun karena ada pendaki yang kena musibah kejatuhan batu hingga meninggal (kata sang pemandu mas Tamsil). “Wah… berarti ntar kita babat alas dunk..” iam so excited bangetttttt…. Wis ayo gek ndang gage..

Setelah mempersiapkan perbekalan dan packing akhirnya kami berangkat menuju Purwokerto pukul 09.30, begitu dapat bis “Maju Makmur” ya ampun…!!! Hanya bias nelen ludah.. udah bis nya jelek, penumpangnya berjubel-jubel kaya ada pembagian BLT.., tapi daripada nunggu lebih lama lagi akhirnya ikut bis itu aja, Yatno sampe kaya kondektur gelantungan di pintu bis. Busyeeetttt dah…. Setelah menempuh 4 jam perjalanan dan bayar 25 ribu akhirnya sampe juga di Terminal Purwokerto, dan langsung ganti bis “Teguh”, kali ini ibis nya lumayan.. lumayan kecil maksudnya.. dan kamipun turun di pertigaan “Kali Gadung” dengan membayar 8 ribu. Dari Kali Gadung kami langsung ganti angkot L300 turun di “Pengasinan” kali ini bayarnya 10 ribu. Masalah mulai timbul di Pengasinan, Apa ya kira-kira??? Yup betul di Pengasinan jika sore hari sudah tidak ada angkot. Mati aku…!!! belum nyampe puncak udah pegel duluan ki.. Angkot yang menuju sampai Dawuhan hanya ada sampai pukul 11.00. Dengan pertimbangan financial yang kami punya akhirnya kami putuskan untuk jalan kaki dari pengasinan sampai Kaliwadas. E..e… nasib mujur menghampiri kami.. Baru berjalan 10 menit, eh…ada mobil lewat, kitapun ikut numpang sampe desa Batursari. Lumayan… Gretongan pula.. Dari Batursari kami lanjutkan perjalanan dengan jalan kaki dan sampai di Kaliwadas pukul 20.00 wib, tepatnya di rumah ”Bu Haji” sang juru kunci.

Nyampe di Kaliwadas kami dibuat bingung dan terheran2.. bayangpun.. masa ada tempat yang ada listriknya dan ada yang nggak dapet listrik.. padahal masih satu kampung. Masih satu RT malah.. hmmm… tapi waktu kami datang ke Kaliwadas suasana cukup ramai oleh warga karena saat itu bertepatan dengan pilkada desa. Dan kami pun disambut oleh Bu Hajji dengan hangat.

Jumat, 10 April 2009

Pukul 05.00 pagi kami semua sudah terbangun, setelah mandi ditengah dinginnya udara pagi, Bu Hajji sudah mempersiapkan sarapan nasi goreng dengan lauk seadanya untuk kami ber-empat. Baik bener ya Bu Hajji..

Rencananya kami akan mulai start pendakian pukul 08.00 dengan bantuan mas Tamil (penduduk setempat), orang yang berpapasan dengan kami saat perjalanan ke Kaliwadas tadi malam, dan dia bersedia untuk jadi pemandu jalan kami alias porter. Setelah semua berkumpul kamipun segera berangkat dengan terlebih dahulu pamitan dengan Bu Haji.

Kaliwadas – Tuk Suci

Start pendakian dimulai dengan melalui kebun penduduk yang kebanyakan ditanami kentang dan kol sampai akhirnya tiba diperbatasan hutan dan kebun. Ambil kanan ya.., karena disitu ada pertigaan. Sekitar kurang lebih 30 menit kita akan sampai di sebuah tempat yang dinamakan Tuk Suci yaitu mata air yang dibendung untuk kebutuhan pengairan desa dibawahnya. Komando sang porter. Disini kami mengisi perbekalan air karena setelah ini tidak ada lagi mata air. Eh sory masih ada dink...!! kata Tamil di Sumur Pengantin masih ada mata air tapi kita harus jalan kaki dulu dari pertigaan Taman Wlingi sekitar 30 menit. Dan tau ga.. katanya tu Sumur juga masih banyak mitos2 yang aneh2.. hmmmm syereeeemmmm….


Tuk Suci – Pondok Growong

Perjalanan dilanjutkan dengan melewati hutan pringgondani yaitu hutan bambu berukuran kecil, 30 menit waktu yang dibutuhkan untuk sampai di pos 1 Pondok Growong yaitu sebuah pohon besar yang tengah pohonnya berlubang cukup besar. Katanya sih situ juga jadi salah satu “Istana”.. Selepas mengambil gambar secukupnya kamipun melanjutkan perjalanan

Pondok Growong – Taman Wlingi

Jalur disini relatif datar dan lebar, tak lama berjalan kami melewati sebuah jembatan, Mas Tamsil menyebutnya Taman Wlingi. Di sini ati-ati ya, sebab kalau lurus kita ketemunya bukan puncak Slamet tetapi Sumur Penganten dimana disitu sering ada peziarah yang minta berka, dan bisa2 malah nyasar entah kemana..

Taman Wlingi – Pos II

Kita ambil kiri aja untuk bisa sampai ke Puncak Slamet mas Tamil mengomandoi.., jalurnya ya ampun..!, hampir tidak terlihat, bener2 ga ada jalan sama sekali.. udah ketutup sama tanaman yang seumur2 belum pernah q lihat. Durinya banyak bangettttt… pohon2 juga udah banyak yang bertumbangan.. harus bisa.. q harus bisa.. q menyemangati diriku sendiri. Karena disana yang terlihat hanyalah semak belukar dan pohon penyengat di kiri kanan serta banyak pohon yang tumbang. Sangat disarankan kalau melewati jalur ini jangan coba-coba pakai celana pendek dan baju pendek, dijamin merah semua kulitnya karena gatal-gatal karena ulah pohon penyengat dan tumbuhan berduri. Sekitar satu setengah jam perjalanan kami sampai di Pos II sebuah tanah datar yang tidak begitu luas. Tetapi cocoklah untuk rehat sejenak sebelum menghadapi pohon penyengat lagi dalam perjalanan menuju ke pos III. Bertempur lagi dah ma semak penyengat..


Pos II – Pos III

Jalur mulai menanjak, pemandangan disekitar kebanyakan pohon-pohon besar, di jalur ini juga kita bisa menemukan tumbuhan yang namanya ”Begonia”. Tanaman ini rasanya asem dan bisa digunakan sebagai pengganti air bila kita kehabisan air. Klo kehabisan air kita bisa makan batang Begonia ini. Kali ini jalur sudah mulai kelihatan tetapi tetap harus WASPADA karena banyak percabangan salah ambil jalur bisa-bisa kita malah sampainya di Baturaden. Kurang lebih dua jam akhirnya sampailah di pos III.

Pos III – Pos IV

Tanpa istirahat terlalu lama kamipun langsung melanjutkan perjalanan dengan melewati jalur yang terus menanjak dan di pertengahan antara pos 3-4 tim memutuskan untuk makan siang dahulu karena jam sudah menunjukkan pukul 13.30, menunya adalah nasi putih dan indomie goreng, nikmat banget rasanya... Kita sampai di pos IV atau Igir Manis setengah jam setelah makan siang.

Pos IV – Pos V

Perjalanan dilanjutkan dengan menaiki kawasan Gunung Malang jadi ya agak terjal. Tapi kami bisa melewatinya dan pukul 15.30 kita sampai di pos V, disini kita istirahat dulu sejenak karena setelah ini kita akan melewati punggungan Gunung Malang yang agak terjal.

Pos V – Plawangan

Setelah beberapa menit melewati jalur terjal akhirnya jalur mulai terbuka yang ditandai dengan ilalang ilalang, dan disini jalurnya sudah agak landai. Di Igir Tjowek ini juga kami mendapati pertigaan jalur dari arah Baturaden dan kami ambil kiri. Masukan dari sang porter. Disini puncak slamet mulai terlihat, tetapi untuk sampai di Plawangan kita masih harus melewati dua bukit Gunung Malang. Bener2 perjalanan yang melelahkan.. muter..muter.. ga ada habisnya.. Dan sekitar pukul 17.00 akhirnya kami sampai juga di pos Plawangan. Plawangan merupakan sebuah tanah yang cukup datar di daerah terbuka, sekaligus merupakan batas vegetasi. Disini kami bisa menikmati indahnya sunset Gunung Slamet. Setelah melepas lelah sejenak kami mulai mendirikan tenda. Dan menanak nasi untuk menu makan malam, kali ini lauknya telur. Hmmm… nyummyyyy…

Sabtu, 11 April 2009


Plawangan – Puncak

Pukul 03.30 kami semua terbangun, mempersiapkan perbekalan untuk ke summit. Untuk memperingan beban, tenda dan carier kami tinggal. Pokoke semua yang ga perlu kami tinggal. Dan kmi pun tidak merasa takut kehilangan barang2 kami karena yang ada d situ cuma kami berlima saja. Ga ada orang selain kami. (Jadi silahkan kalian bayangkan sendiri situasinya.. he5x..). Kami memulai perjalanan ke puncak pukul 03.45, dan ternyata Allah masih melindungi kami karena bulan Purnama penuh ikut menerangi perjalanan kami. Dan lintasan semakin parah karena kami harus melewati batuan cadas dan labil dimana kiri kanan sudah tidak ada tumbuhan sama sekali. Disini kami perlu ekstra waspada dan hati-hati, semakin keatas lintasan semakin terjal hingga mencapai sudut 600. Bau belerang mulai menyengat ketika kami sampai dipuncak bayangan, Butuh waktu untuk menyisiri gigir kawah dan melewati Tugu Surono (Tumpukan batu), dan akhirnya kami sampai di puncak tertinggi ke-2 di pulau Jawa pukul 05.40. Alhamdullillah… Sungguh perasaan yang tak bisa diuraikan dengan kata2 setelah sampai d puncak..


Puas rasanya akhirnya kami dan khususnya q sendiri bisa mencapai puncak Slamet lewat punggung Barat dengan cuaca sangat bersahabat. Dari atas puncak Slamet q melihat ke sebelah timur dan menemukan sunrise yang anggun, Gunung Sindoro, Sumbing, dan Merapi yang seakan menjadi tiang penyangga langit Jawa Tengah. Menoleh ke Barat melihat Gn.Ceremei yang berdiri kokoh sendirian. Sungguh pengalaman yang luar biasaaaa…..

Setelah puas ber-narsis-narsis ria kami pun turun dan kembali ke Kaliwadas.


Alternatif transportasi :
Jika sampai di terminal Bumiayu kurang dari jam 11.00, langsung aja naik angkot jurusan Dawuhan/Kaliwadas, taripnya 15 ribu.
Jika bawa rombongan banyak mending carter mobil aja yang banyak ngetem di terminal Bumiayu sampai Kaliwadas, taripnya nego sendiri yang jelas lebih murah.
Jika angkot hanya bisa sampe Pengasinan, dan ada duit lebih ngojek aja dari Pengasinan ke Kaliwadas taripnya antara 20 ribu – 30 ribu per orang.

Nb :
Dari cerita-cerita yang saya dengar berbeda dengan jalur bambangan yang merupakan jalur gaib, jalur kaliwadas ini merupakan surga bagi flora dan fauna dimana jika kita beruntung kita bisa bertemu wild animal seperti macan jawa, elang jawa (waktu itu q juga sempet liat..), kera-kera liar, lutung, ayam hutan, juga flora seperti kantung semar, pohon-pohon berumur ratusan tahun, dan tentunya edelwis.

Anggota tim ekspedisi kali ini ada 4 orang :
Q sendiri (Solo), Rochmat (Temanggung), Yatno (Klaten), Badru (Pekalongan).

Anak Ini Melawan Arus Sungai & Buaya demi Sekolah


SUMBA TIMUR- Semangat anak-anak di pedalaman Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) dalam menimba ilmu patut ditiru. Untuk mencapai ke sekolah saja, mereka harus menempuh jarak berkilo meter.

Bahkan di tengah perjalanan, mereka harus rela menanggalkan pakaian untuk masuk ke sungai dan melawan derasnya arus. Potret keteguhan dan semangat anak-anak ini dapat dilihat setiap hari di Kelurahan Maulumbi, Kecamatan Kambera, Kabupaten Sumba Timur.

Saat pagi menjelang, para ibu di Kampung Pada Karambua mempersipakan anak mereka yang akan berangkat ke taman kanak-kanak dan sekolah dasar.

Hanya beralaskan sandal jepit, bahkan tidak sedikit yang tak beralas telapak kaki, sama sekali tidak menyurutkan anak-anak itu pergi ke sekolah.

Saat tiba di mulut sungai, anak-anak harus melepas pakaian dan menjunjung buku serta tasnya untuk menyeberangi sungai yang lebar dan dalam. Mereka harus mempertahankan tubuh agar tidak terbawa arus yang cukup kuat.

Jika air pasang, orangtua harus menemani mereka menyeberang. Menyebrangi sungai merupakan satu-satunya jalan untuk pergi ke sekolah.

Stefanus, warga Kampung Pada Karumba, menuturkan jika sungai meluap karena curah hujan tinggi, tak ada jalan lagi. Anak-anak terpaksa tidak bersekolah.

Ada pula yang menggunakan satu-satunya sampan kecil milik salah seorang warga, namun daya angkutnya terbatas. Jika harus antre menggunakan sampan kecil anak-anak tentu akan terlambat.

Keprihatinan ternyata tak hanya sampai di sini, setiap pergi dan pulang ke sekolah, kekhawatiran akan ancaman buaya senantiasa menghantui para orangtua.

Amros dan Wulan, anak sekolah warga Kapung Pada Karumba, mengatakan sebelumnya pernah temannya dan warga yang tewas diterkam buaya.

Warga berharap ada perhatian dari pemerintah setempat agar anak-anak mereka bisa pergi ke sekolah tidak dengan kondisi membahayakan. Jembatan atau ketersediaan perahu penyeberangan, tentu akan sangat membantu warga. Sehingga anak-anak perlu merasa nyaman dan aman menimba ilmu.

(Dion Umbu Ana Lodu/TPI/ton)